Sinopsis The Legends Episode 1 – 2

 Li Xiu berlatih seni sihir untuk mendominasi dunia Sinopsis The Legends Episode 1 - 2

Sinopsis The Legends Episode 1 

Beberapa tahun yang lalu, raja iblis, Li Xiu berlatih seni sihir untuk mendominasi dunia. Tapi dia di luar kendali dan melukai putranya, Li Chenlan. Kegelapan masuk ke tubuh Li Chenlan, dan meningkat dari hari ke hari. Li Xiu takut kegelapan memakan pikiran putranya, jadi dia menyegelnya di dalam gunung.

Dia meminta pengikutnya Lu Shi untuk menjaga gunung dan menunggu sampai dia kembali. Li Xiu pergi mencari metode untuk menyelamatkan putranya, dan meterai itu sudah ada sampai sekarang. Gunung tidak menumbuhkan rumput apa pun, dan disebut gunung tertutup.

Zhao Yao adalah gadis yang cerdas, dan dia menjaga meterai dengan kakeknya. Dia ingin memiliki babi hutan sebagai peliharaannya, dan menyentuh segel. Tapi kakek menegurnya. Dia membenci segel karena menghalangi dia dengan dunia luar, dan berpikir Li Chenlan membosankan karena dia telah tinggal di gua selama bertahun-tahun.

Zhao Yao mengikuti kakek untuk pergi. Tapi segelnya menghilang, dan Li Chenlan bangun. Zhao Yao merasakan gempa saat dia barbekyu. Seseorang mendobrak segel, Kakek pergi untuk memeriksanya. Abadi emas yang layak, Ming Xuan melemparkan sihir untuk membuka segel, dan membangunkan Li Chenlan. Dia masuk gua, dan ingin membunuhnya. Tetapi kegelapan di dalam tubuh Li Chenlan menyakiti Ming Xuan.

Li Chenlan melarikan diri. Ming Xuan takut karena dia membuka segel dan membuat Li Chenlan melarikan diri. Kakek tiba di gua, dan menemukan bahwa segelnya rusak. Dia senang saat misi sukunya berakhir.

Changyu Shengzhu khawatir ketika dia tahu Ming Xuan menyelinap ke gunung tersegel, dan berniat untuk menyelamatkannya. Ming Xuan terluka oleh kegelapan, dan berbaring di jalan. Zhao Yao lewat dan menyelamatkannya. Dia jatuh cinta pada Ming Xuan dan menahannya di rumah.

Ming Xuan takut ketika Zhao Yao ingin menikah dengannya, dan menjelaskan bahwa dia tidak bermaksud untuk menikah. Li Chenlan berjalan di sekitar jalan, tetapi dia bangkrut dan jelek karena kegelapan. Dia berusaha keras untuk mendapatkan roti kukus, tetapi memberikannya kepada pengemis penyakit serius.

Zhao Yao mendandani dirinya sendiri untuk membuat Ming Xuan jatuh cinta padanya, tetapi mendandani dirinya sendiri menjadi gadis yang konyol. Ming Xuan menyarankannya untuk pergi keluar dan melihatnya, dan menciptakan lotus dengan seni sihirnya. Dia pikir dia adalah orang baik yang tidak memperlakukannya sebagai binatang buas. Dia mengatakan padanya bahwa dia tidak bersalah, dan memintanya untuk melakukan keadilan seperti dia.

Changyu Shengzhu mengkhawatirkan Ming Xuan, jadi dia mengunjungi paviliun Qianchen dan meminta bantuan kepala. Tapi kepala suku mengurung diri. Murid yang lebih tua, Qing Qianxuan memutuskan untuk membantunya. Ming Xuan pulih dalam bantuan Zhao Yao, dan memutuskan untuk pergi. Dia pura-pura tersenyum ketika melihatnya pergi.

Ming Xuan membuka segel gunung, dan membuat Zhao Yao melihat bagian luar. Dia memutuskan untuk mencarinya. Ming Xuan memberi tahu orang-orang bahwa ia membuat Li Chenlan melarikan diri karena kesalahan, dan mengungkapkan ia memiliki bekas luka biru di wajahnya.

Li Chenlan meninggalkan gunung tersegel, tetapi diserang oleh orang-orang dari sekte yang layak. Dia ditangkap, dan Ming Xuan meminta orang-orang untuk membunuh Li Chenlan. Changyu Shengzhu berpikir Ming Xuan melakukan sesuatu di gunung tersegel, jika tidak, dia tidak akan ingin membunuh Li Chenlan.

Sinopsis The Legends Episode 2

Zhao Yao mengalahkan Kakek dengan seni bela dirinya, dan ia memutuskan untuk membiarkannya memilih jalan yang diinginkannya. Dia melihatnya pergi, dan mendengar orang berbicara tentang putra raja iblis.

Zhao Yao tidak berharap Li Chenlan ditangkap dengan begitu cepat, dan memutuskan untuk menyelamatkannya karena dia tidak melakukan kejahatan apa pun. Qin Qianxuan ingin menyelamatkan Li Chenlan juga, tetapi kepala mengatakan kepadanya untuk tidak campur tangan.

Sekte Zong memuji diri mereka sendiri sebagai sekte yang layak, dan menentang suku setan. Mereka tidak peduli apakah Li Chenlan melakukan hal buruk atau tidak, dan dia berdosa begitu dia memiliki darah iblis. Mereka mengikat Li Chenlan, dan bermaksud membunuhnya.

Zhao Yao pergi untuk menghentikan mereka, tetapi mereka mengejeknya. Dia terkejut bahwa Ming Xuan meminta mereka untuk membunuh Li Chenlan, dan tidak percaya Ming Xuan akan melakukan itu.

Zhao Yao memberi tahu Li Chenlan bahwa dia akan membawanya pergi. Orang-orang berpikir dia bercanda, dan kepala sekolah mengklaim dia bisa membawa Li Chenlan pergi jika dia bisa mengalahkannya. Sebelum dia berkelahi dengan kepala, dia diserang oleh banyak pria.

Kepala desa bertekad untuk membunuhnya ketika dia terluka. Dia tidak ingin menyerah, dan menerima serangan kepala yang paling kuat. Orang di Zong Sekte menepati janjinya, dan membiarkan mereka pergi. Li Chenlan tidak berharap bahwa Zhao Yao akan terluka untuknya.

Ming Xuan terkejut bahwa Zhao Yao menyelamatkan Li Chenlan, dan menjelaskan bahwa dia adalah gadis yang tidak bersalah. Dia memberitahu orang-orang untuk tidak menyakitinya. Changyu Shengzhu mencintai Ming Xuan, jadi dia memutuskan untuk melihat ke Zhao Yao karena Ming Xuan baik padanya.

Zhao Yao membawa Li Chenlan untuk mengembalikan pasar, dan dia memelototi orang-orang untuk mendapatkan buah beri yang dilapisi gula. Dia memberikan berry berlapis gula padanya, dan dia pulih. Zhao Yao memberikan nama Mo Qing kepadanya ketika melihat bekas luka birunya.

Dia mabuk dan memanggil nama Ming Xuan. Li Chenlan ingat ayahnya menyuruhnya untuk menunggunya, tetapi dia tidak kembali. Dia bangun, dan berpikir matanya terlihat seperti bintang.

Zhao Yao dan Li Chenlan memutuskan untuk mendirikan sebuah sekte. Changyu Shengzhu ingin menyingkirkan Zhao Yao, tetapi Ming Xuan tidak setuju karena dia bisa tahu keberadaan Li Chenlan melaluinya. Zhao Yao memutuskan untuk mencari Ming Xuan, dan ingin mengatakan kepadanya bahwa dia menyelamatkan seorang pria. Li Chenlan sedih karena pikirannya penuh dengan Ming Xuan.

Dia bangun dan mengetahui dia pergi, dan mengikutinya. Tapi dia menyuruhnya tinggal di gua. Dia sedang sedih. Zhao Yao tiba di tempat Ming Xuan, tetapi dia tidak menyadari bahaya.