Sinopsis SKY Castle Episode 14, Hye Na Akhirnya Jatuh dari Sky Castle

Young berakhir dengan kemalangan seperti itu Sinopsis SKY Castle Episode 14, Hye Na Akhirnya Jatuh dari Sky Castle

Seo-Jin memberi tahu Joo-Young bahwa dia bukan Myung-Joo dan menuangkan anggur ke wajahnya. Tapi Myung-Joo menyeka wajahnya, dan berpikir keserakahan Myung-Joo membunuhnya. Seo-Jin menunjukkan ini sebabnya Joo-Young berakhir dengan kemalangan seperti itu. Joo-Young sangat marah untuk memecahkan gelas anggur.

Joo-Young berjalan ke kantor dan meminta pelatih untuk membantu Ye-Seo mendapatkan skor sempurna. Ye-Seo terkejut bahwa pelatihnya adalah tersangka, Seo-Jin berjanji untuk menemukan pelatih yang lebih baik untuk putrinya.

Baca: Sinopsis SKY Castle Episode 13

Ketika Soo-Im sedang membaca buku, Jin-Hee membisikkan bahwa Se-Ri berbohong tentang diterima di Harvard, dan Seung-Hye terbaring sakit di tempat tidur. Soo-Im menempatkan buku itu dan berpikir mereka harus mengunjungi Seung-Hye.

Ketika Seo-Joon sedang menyiapkan kopi, Soo-Im menjelaskan bahwa dia memintanya untuk membuka pintu. Jin-Hee meyakinkan Seung-Hye bahwa dia perlu makan untuk mendapatkan kekuatan, sehingga dia bisa menghadapi situasi itu. Seung-Hye terisak bahwa dia menyerah pada semua mimpinya untuk anak-anaknya, dan hidupnya terasa seperti cangkang kosong, dan itu hanya terasa sangat sia-sia.

Dia menyeka air matanya dan berpikir itu salahnya mengirim Se-Ri ke Amerika. Tapi dia melakukan penipuan seperti itu. Jin-Hee merangkul Seung-Hye dan mengatakan membesarkan anak sangat sulit.

Min-Hyuk terkejut bahwa Presiden Choi masih memiliki mimpi besar bahkan ketika ia berusia lebih dari 60 tahun. Presiden Choi tertawa, “Usia tidak masalah dalam mencapai impian seseorang.” Joon-Sang setuju, “Sama seperti tidak ada set Dalam mencapai impian, tidak ada batasan usia untuk melakukannya. ”

Min-Hyuk menyebutkan kata-kata yang dia katakan kepada anak-anaknya, “Jika kamu ingin menjadi rajawali, kamu harus terbang dengan elang.” Dia menyebutkan putrinya adalah teman terbaik dengan putri Obama. Presiden Choi terkejut dan berpikir Min-Hyuk telah berhasil membesarkan seorang putri yang hebat. Karena orang mengatakan membesarkan anak-anak Anda untuk menjadi orang sukses adalah kehidupan yang paling sukses. Tapi Min-Hyuk memperhatikan Joon-Sang tidak setuju.

Guru Jo memberi tahu Joo-Young bahwa Ye-Seo tidak datang ke kelas. Joo-Young ingat Ye-Seo berkata, “ini sangat enak karena aku bersamamu.” Joo-Young menawarkan untuk sering datang ke sana sampai dia masuk ke Sekolah Kedokteran SNU.

Ye-Seo akan pergi ke luar dan mengungkapkan dia memanggil Guru Jo untuk menjemputnya. Tapi Seo-Jin membiarkan Guru Jo tidak datang. Ye-Seo berpikir ibunya tidak memiliki hak untuk mengutuk Joo-Young karena dia berbohong tentang siapa dia. Dia berteriak bahwa ini tentang hidupnya.

Seo-Jin meminta Ye-Seo untuk percaya padanya dan mengatakan Joo-Young benar-benar berbahaya. Tapi Ye-Seo tidak peduli dengan masa lalu Joo-Young, dan dia hanya ingin masuk sekolah kedokteran dan memiliki kehidupan yang sukses. Dia berkata, “Orang yang paling berharap untuk kesuksesan saya bukanlah Anda. Ini aku.”

Ketika Seung-Hye akan mengatakan yang sebenarnya pada Min-Hyuk, Seo-Joon menghentikannya dan memintanya untuk makan. Dia mengatakan dia sibuk dengan teman-temannya ketika Min-Hyuk bertanya tentang Se-Ri. Min-Hyuk menyarankan anak-anak untuk menghadiri upacara di jaket Harvard karena mereka adalah keluarga Harvard. Tapi senyumnya membeku ketika melihat pesan Se-Ri.

“Ayah! Aku tidak bisa mengatakan ini ke wajahmu. Saya tidak pernah masuk Harvard. Aku telah membohongimu. Sejak sekolah menengah, saya tidak bisa mengikuti anak-anak Amerika. Saya tidak bisa mengelola gunung pekerjaan rumah, jadi saya pernah menyalin sesuatu dari internet. Saya tidak berpikir itu akan menjadi kejatuhan saya. Jika Anda melakukannya sekali saja, Anda dilarang dari semua sekolah Liga iri. Aku berbohong karena takut mengecewakanmu. Maafkan saya.”

Min-Hyuk memanggil Se-Ri dan meminta untuk berbicara tatap muka. Dia bertanya pada Seung-Hye apakah dia tahu itu. Dia mengatakan bahwa dia akan memberitahunya. Dia meninggalkan dan mengembalikan kamarnya.

Dia memanggil saudara perempuan Seung-Hye, dan memintanya untuk mengirim tagihan dari Harvard. Min-Hyuk ingat cemoohan Joon-Sang dan menyadari bahwa ia tahu tentang itu. Dia bertanya pada Seung-Hye apakah penghuni lain di Puri tahu tentang Se-Ri. Dia pikir semua orang tahu ketika dia menyebutkan Soo-Im dan Jin-Hee.

Se-Ri pulang ke rumah dan berpikir akan lebih baik untuk menyelesaikannya. Min-Hyuk meminta keluarganya untuk tidak ikut serta, dan menyalahkan Se-Ri, “Kamu benar-benar mempermalukan ayahmu.” Dia menjelaskan bahwa dia hanya ingin membuatnya bahagia. Dia mengeluh, “Kamu selalu mengatakan kepada saya bahwa saya harus sampai di puncak piramida.” Dia berteriak, “Kamu pura-pura menjadi mahasiswa Harvard selama 12 bulan. Itu kejahatan. “

Baca juga: 5 Hal Menarik yang Bikin Drama Touch Your Heart Wajib Kamu Tonton

Se-Ri menangis, “Ya, saya tahu itu kejahatan! Apakah Anda tahu betapa sulitnya saya mencoba menjalani jenis kehidupan yang Anda inginkan agar saya jalani? Saya sangat takut ditangkap. Apakah Anda tahu betapa menyedihkannya perasaan saya? Tapi aku tahan dengan itu semua karena itu membuatmu bahagia meskipun aku sengsara. ”

Dia berteriak, “Kamu tidak puas hanya dengan orang yang aku. Suara Anda berubah secara instan ketika saya memberi tahu Anda bahwa saya mendapat nilai B. Anda membuat saya berpikir saya harus mendapatkan nilai bagus untuk dianggap sebagai anak Anda! ”

Dia menyeka air matanya, “Aku tidak lagi ingin mencoba menjadi anak perempuan yang kamu inginkan. Saya tidak ingin menjalani hidup saya sesuai dengan rencana Anda. Siapa yang Anda tuntut agar kami sampai di sana bahkan ketika Anda tidak bisa melakukannya? “

Min-Hyuk menampar Se-Ri dan mengeluh, “Saya bekerja keras untuk mendapatkan uang untuk mengirim Anda ke AS dan apa? Saya hanya mengharapkan Anda untuk belajar. Anda bahkan tidak bisa melakukan itu dan menipu saya. Aku tidak percaya orang idiot sepertimu adalah putriku. ”

Se-Ri berteriak, “Bagaimana kamu bisa menyebut dirimu orang tua ketika kamu membesarkan aku untuk membual tentang aku?”

Seo-Joon dan Ki-Joon pergi untuk menghentikan ayah mereka, tetapi Min-Hyuk mendorong mereka. Seung-Hye berteriak, “Jangan berani-beraninya menyentuh putriku.” Dia mengambil Se-Ri untuk pergi. Min-Hyuk ingin mengejar mereka, tetapi Seo-Joon dan Ki-Joon menghentikannya.

Joon-Sang membaca artikel Chi-Young tentang penolakan promosi Joon-Sang. Dia pikir dia memprovokasi dia, tetapi Yang-Woo menebak Chi-Young memiliki rencana cadangan. Presiden Choi geram dengan apa yang ditulis Chi-Young, tetapi dia tidak berniat memecatnya. Jadi dia harus menunda penunjukan Joon-Sang.

Joon-Sang membawa Chi-Young ke lift dan berniat untuk mengalahkannya. Tetapi pintu terbuka, dan dokter lain melihat mereka. Jadi dia harus meletakkan tinjunya.

Seo-Jin meminta Soo-Im untuk memisahkan Ye-Seo dari Joo-Young, dan berterima kasih padanya. Soo-Im tersenyum karena dia tidak percaya Seo-Jin berterima kasih padanya. Dia mendapat makanan ringan untuk Woo-Joo, dan memintanya untuk mengambil pelajaran pribadi dengan Ye-Seo. Tapi dia ingin Hye-Na bergabung juga.

Ye-Bin ingin pergi ke Pulau Seonjae bersama Hye-Na. Hye-Na mengungkapkan mereka akan pergi memancing di Pulau Seonjae dan menangkap bayi blowfish. Tapi Joon-Sang memintanya untuk diam ketika mereka makan.

Hye-Na menatap foto ibunya, “Bu, kamu sangat bodoh. Dia bahkan tidak ingat bahwa ini hari ulang tahunmu hari ini, dan dia bahkan tidak bisa mengingat kenangan yang kau buat bersamanya. Kenapa kau repot-repot merindukan orang seperti dia seumur hidupmu? ”

Seo-Jin masuk dan menyalahkan Hye-Na karena menggunakan Ye-Bin untuk berbicara tentang ibunya, dan memperingatkannya untuk tidak memprovokasi dia lagi. Soo-Im memberitahu Seo-Jin bahwa Woo-Joo akan melakukannya jika Hye-Na bergabung. Jadi Seo-Jin membawa Ye-Seo untuk duduk di kursi pijat, dan menawarkan untuk belajar dengan Woo-Joo.

Ye-Seo tersenyum dan bertanya apakah itu hanya dia dan Woo-Joo. Seo-Jin menyarankan untuk mulai dalam kelompok 3 kemudian turun ke 2. Tapi Ye-Seo meninggalkan kursi pijat ketika dia diberitahu Hye-Na bergabung dengan tim mereka juga.

Woo-Joo mengejutkan Hye-Na di belakang, tapi dia tenang. Dia bertanya kepadanya mengapa dia menyukainya karena dia bukan siapa-siapa. Dia menyeringai, “Bagaimana kamu tahu?” Dia pikir itu sangat jelas, dan menciumnya ketika Ye-Seo menatap mereka.

Ye-Seo sangat marah dan memberitahu Hye-Na bahwa mereka memiliki gen yang berbeda ketika Hye-Na menyebutkan mereka akan pergi untuk belajar bersama. Tapi Hye-Na menunjukkan bahwa orang tua Seo-Jin menjual hati babi. Ye-Seo berpikir ibu Hye-Na memiliki dia di luar nikah dengan seorang pria.

Hye-Na menampar Ye-Seo dan berteriak, “Ayahmu adalah ayahku. Kang Joon-Sang yang memberimu gen-gen hebat itu adalah ayahku juga! ”Dia mengatakan bahwa dia tidak punya pilihan ketika Seo-Jin masuk.

Ye-Seo berteriak, “Bagaimana penyihir itu bisa menjadi putri ayah?” Seo-Jin membawa Ye-Seo pergi karena Ye-Bin akan mendengarnya. Se-Ri berpikir Seung-Hye cantik ketika dia mengenakan kulit hitam, dan mengenakan syal merah untuknya.

Mereka berjalan di pasar, dan Seung-Hye mendapatkan Se-Ri kue ikan. Dia mengatakan padanya untuk tidak khawatir tentang apa pun dan bersenang-senang dengannya. Dia pikir mereka akan pulang ketika kemarahan Min-Hyuk mereda. Ketika Se-Ri ragu, Seung-Hye menjelaskan bahwa dia perlahan akan menyadari bahwa mereka lebih bertanggung jawab daripada putri mereka.

Se-Ri merasa menyesal. Seung-Hye menangis dan meminta Se-Ri untuk makan kue ikan. Min-Hyuk meminum setetes anggur terakhir, “Putriku sendiri menikamku dari belakang.” Dia jatuh di tempat tidur dan berteriak.

Ye-Seo terkejut bahwa gadis yang paling dibencinya di dunia, adalah putri Ayah. Seo-Jin menjelaskan bahwa ayahnya tidak tahu bahwa ia memiliki anak perempuan lain, dan ia memiliki anak perempuan itu secara tidak sengaja. Ye-Seo berteriak, “Bagaimana mungkin gadis yang menjijikkan itu dan aku berhubungan darah?” Dia pikir Das-nya sempurna, tapi dia membawa kekacauan seperti itu.

Seo-Jin memeluk Ye-Seo untuk menghiburnya, “Kamu dan Ye-Bin adalah satu-satunya anak perempuannya. Aku akan membereskan semuanya. “Tapi Ye-Seo mendorong ibunya,” Kamu sudah berjalan di atas kulit telur di sekelilingnya. Anda telah membiarkan dia berjalan-jalan seolah-olah dia memiliki rumah ini. Bagaimana Anda akan mengatasinya? “

Dia menangis, “Aku tidak membutuhkanmu atau Ayah.” Seo-Jin mengejar Ye-Seo ke luar, tetapi Ye-Seo berteriak, “Aku membencimu. Aku benci kalian semua! ”Ye-Seo naik taksi dan pergi. Dia memeluk Joo-Young saat dia menangis. Joo-Young menghiburnya, tetapi tersenyum.

Guru Jo memberi tahu Seo-Jin bahwa Ye-Seo bersama Joo-Young. Dia sangat marah untuk berjalan di ruang bawah tanah Hye-Na, dan berpikir dia melanggar janji mereka. Hye-Na berteriak bahwa Ye-Seo menghina ibunya, dan mengancam untuk mempostingnya di halaman media sosial. Seo-Jin memegang kerah Hye-Na dan berpikir dia akan dikeluarkan jika orang tahu dia mengambil penilaian untuk Do-Hoon.

Yang Woo membujuk Jin-Hee untuk memihak Seo-Jin bukan Soo-Im karena Chi Young menulis kolom tentang bagaimana rumah sakit mereka semua tentang keuntungan. Tapi dia pikir Chi Young baik dan tampan dengan suara yang bagus. Dia menyanyikan lagunya, tapi Yang Woo berteriak padanya.

Seo-Jin membuat Ye-Seo minum ketika dia akan pergi. Tapi Ye-Seo memecahkan gelas, Joon-Sang menegur putrinya ketika dia mengatakan bahwa mereka semua jijik padanya. Dia pikir dia terlalu memanjakannya, dan berteriak pada Seo-Jin karena tidak mendidik putrinya dengan baik. Saat itu Seo-Jin mendapat telepon dari Soo-Im.

Seo-Jin mengeluh Ye-Seo tetap tegar karena Joo-Young. Soo-Im berpikir Ye-Seo lebih mengandalkan Joo-Young daripada mengandalkan Seo-Jin. Dia bertanya bagaimana bertemu dengan pelatih.

Soo-Im menunggu Joo-Young di tempat parkir dan meminta ceramah. Dia pikir dia menghancurkan keluarga dengan keserakahan mereka. Tapi Joo-Young menyangkal dan berpikir orang tua menghancurkan diri mereka sendiri. Soo-Im bersumpah untuk mengakhiri perbuatan jahat Joo-Young.

Se-Ri berlutut ke Min-Hyuk, tetapi dia tidak menerimanya sebagai putrinya, dan meminta Seo-Joon dan Ki-Joon untuk pergi ke ruang belajar. Seung-Hye menunggu di luar dengan buah-buahan. Joon-Sang menjadi kepala perencanaan dan koordinasi. Ye-Seo masih marah kepada Seo-Jin.

Hye-Na mengambil foto dari pertanyaan yang diharapkan untuk final, dan berjalan pergi ketika pelayan muncul. Dia menghancurkan kertas ujian ketika Woo-Joo mengucapkan selamat padanya karena datang di urutan kedua. Dia berkata, “Ini bukan kompetisi yang adil. Saya tidak bisa menerima ini. “

Dia jatuh dari kastil saat pesta ulang tahun Woo-Joo, dan menangis ketika berbaring di tanah.